Home / fan-fiction / Fan Fiction – Thanks, Oppa

Fan Fiction – Thanks, Oppa

Fan Fiction – Thanks, Oppa

Author: Elang Kelana

Rating: teen

Genre: friendship-love

Main Cast: CN Blue – Kang Min Hyuk and Kim Sa Rang (OCs)

“Apa aku boleh ke dapur? Aku ingin minum,” pintaku pada penjaga yang berdiri di depan pintu kamarku.

Pria berjas dan berkacamata hitam itu melihatku sebentar, “Biar saya panggilkan pelayan, Nona,” ujarnya.

Kuhembuskan nafas dengan keras, kesal. Jelas aku kesal. Bagaimana mungkin aku justru terpenjara di dalam rumahku sendiri. Penjaga itu memanggil pelayan dengan HT yang ada di balik saku jasnya. Rupanya tidak ada balasan dari seberang. Penjaga itu pun beranjak pergi, setelah memastikan jika aku tidak akan keluar dari kamarku ini.

Fan Fiction - Thanks, Oppa

Fan Fiction – Thanks, Oppa

Sementara penjaga itu pergi, aku menyelinap keluar dari kamarku. Beberapa kali aku nyaris saja berpapasan dengan para pelayan atau penjaga yang berkeliaran di sepanjang lorong rumah besar ini. Belum lagi aku harus berjalan sambil menyeret gaun besar dan panjang ini.

Aku sampai di pintu dapur, tertutup. Tentu saja. Acara jamuan makan sudah dimulai sejak tadi, semua makanan sudah dikeluarkan dari dapur. Dan itu artinya hanya tinggal koki junior atau asisten chef yang masih ada di dapur. Entah mengerjakan pekerjaan aneh-aneh seperti menguliti udang atau sekedar duduk-duduk sambil bercengkrama menikmati anggur.

Aku menyelinap masuk dengan santainya. Spontan, sederat mata memandang heran ke arahku. Jelas mereka tahu siapa aku. Tapi, aku yakin, mereka tidak akan berani menegurku. Menegurku atau melaporkanku pada para penjaga atau Eomma-ku, mereka akan kehilangan pekerjaan dalam waktu kurang dari lima menit. Itu caraku mengancam mereka agar tidak mengusik kebebasanku. Meski memang, pada kenyatannya, belum pernah sekalipun aku membuktikan ancaman itu.

Kulangkahkan kakiku ke almari penyimpan bahan makanan. Masih banyak sayuran dan buah segar. Kuambil sebotol sari buah, yang entah apa isinya. Masih dengan cuek, kutuang sari buah itu pada gelas bertangkai yang tadi sempat kuambil. Masih tidak ada yang memprotesku. Atau lebih tepatnya mereka, para koki junior itu memilih menyingkir dan pura-pura tidak tahu dengan keberadaanku.

“Lagi-lagi kau disini,” tegur sebuah suara dari arah belakangku.

Aku pun berbalik, “Min-Hyuk Oppa! Kapan Oppa kembali dari Amerika? Kenapa Oppa tidak mengatakan apapun padaku? Aku kan bisa menjemputmu di bandara,” rengekku seperti gadis berusia lima tahun. Aku berdiri dan menghambur ke pelukan hangat Oppa-ku satu ini.

“Bagaimana kabarmu?” tanyanya setelah melepas pelukanku. “Hmmm … sepertinya lemak di pipimu bertambah,” komentarnya seperti biasa, menyebalkan.

Fan Fiction - Thanks, Oppa

Fan Fiction – Thanks, Oppa

Wajahku merengut kesal, “Kapan kau berhenti menggodaku begitu!” tapi protesku hanya dijawab Min Hyuk Oppa dengan senyum imutnya. “Aku bosan di kamar, Oppa. Aku benci dengan semua peraturan Eomma. Dan aku benci rumah besar ini dengan pesta-pestanya,” curhatku kemudian, melupakan fakta jika orang yang ada di depanku ini adalah orang yang tidak kutemui sejak dua tahun belakangan.

Min Hyuk Oppa kemudian duduk di meja dapur, tepat di depan tempatku berdiri. “Kau sudah mengatakan itu berkali-kali, bahkan sejak lama,” ujar Min Hyuk dengan santainya. “Kim Sa Rang, kau itu bukan bocah kecil lagi. Usiamu sudah hampir 17 tahun.”

“Aku tahu,” ujarku sambil duduk di sebelahnya, mulai menyeruput sari buah dari gelas yang kupegang tadi. “Semakin lama, rumah ini benar-benar persis penjara. Lebih tepatnya sudah berubah menjadi penjara,” keluhku. “Oppa, kapan terakhir kali kau mengajakku keluar dan jalan-jalan ke pantai?”

Min Hyuk tampak berpikir, “Entahlah. Mungkin lima tahun yang lalu. Dan pulangnya, kita langsung dimarahi habis-habisan oleh Eomma-mu.”

“Ya, itu terakhir kali aku benar-benar bebas berkeliaran di luar. Menjadi putri perdana menteri memang menyebalkan. Mereka benar-benar merampas kebebasanku,” lanjutku.

Min Hyuk kembali memamerkan senyum imutnya. Senyum yang selalu menenangkan dan menguapkan marah dan kesalku. “Tapi Eomma-mu adalah wanita yang sangat berjasa bagi rakyat dan Negara ini. Kau lihat sendiri kan, bagaimana rakyat begitu menghormati dan mencintainya.”

Kuhembuskan nafas berat. Kupandang wajah Kang Min Hyuk Oppa, teman masa kecil sekaligus pelindungku ini. “Tapi mereka telah merampas Eomma-ku dariku, putrinya sendiri,” protesku lagi. Aku menunduk, menyembunyikan wajahku sambil menahan air mata yang nyaris tumpah untuk kesekian kalinya lagi.

Min Hyuk Oppa mengulurkan tangannya, lalu mengelus kepalaku lembut. Aku dan Min Hyuk Oppa telah saling mengenal sejak kami sama-sama masih kecil. Dia tiga tahun lebih tua dariku. Selama ini, dia sudah seolah-olah menjadi bagian hidupku. Menjadi teman sekaligus pelindungku. Ayah Min Hyuk Oppa adalah sekretaris Eomma-ku, sejak Eomma baru memulai karir politiknya sepuluh tahun silam, hingga sekarang Eomma menjabat sebagai perdana menteri.

“Mau ke pantai?” tawar Min Hyuk Oppa kemudian.

Kudongakkan kepalaku lalu menatap matanya tidak yakin, “Kau yakin?”

Min Hyuk Oppa kemudian memamerkan kunci mobil di depan mataku, “Tapi … “

“Tidah usah katakan apapun pada Eomma!” serobotku cepat sebelum Oppa-ku ini mengatakan lebih banyak hal lagi. “Ayo!” aku melompat turun dan langsung menggandeng tangan pria ini.

***

Min Hyuk berdiri di depan kamar Sa Rang. Ia pun menatap sekali lagi pesan di ponselnya sambil menunggu Sa Rang berganti pakaian.

Eomma minta bantuanmu. Hanya kamu yang Eomma percaya. Pulanglah, dan tolong ajak Sa Rang kemana dia mau. Hanya kamu yang Eomma percaya. Tolong jaga putri Eomma satu-satunya itu.

Min Hyuk tersenyum. Ia memang memanggil perdana menteri Kim dengan sebutan Eomma, sama seperti Sa Rang menyebut ibunya itu. Min Hyuk tahu, hubungan ibu dan anak itu memang tidak cukup baik, apalagi sejak Eomma berubah menjadi PM Kim.

Sa Rang keluar dari kamarnya.

Min Hyuk pun buru-buru memasukkan ponsel itu ke sakunya, “Kau sudah siap?” Tanya Min Hyuk yang dijawab Sa Rang dengan anggukan penuh binar bahagia.

“Kalaupun nanti saat pulang, Eomma akan marah lagi pada kita, aku tidak akan peduli,” ujar Sa Rang riang.

“Aku rasa kali ini Eommamu tidak akan marah,” balas Min Hyuk yakin.

Kelana’s note :

Maaf kalau plotnya terlalu simple dan sederhana. Entah kenapa ide ini yang terlintas di kepala Kelana baru saja. Ah, ini FF kedua yang membawa nama Min Hyuk, hehe. Semoga kalian suka.

About Kelana

fulltime blogger, parttime tentor, dreamer

Leave a Reply

Scroll To Top