Home / CN Blue / Fan Fiction – Heart Song

Fan Fiction – Heart Song

Fan Fiction – Heart Song

Author: Elang Kelana

Rating: teen

Genre: love story-romance

Main Cast: CN Blue – Lee Jong Hyun and Kira (OCs)

Kira menatap layar di hadapannya, kosong dan masih putih bersih. Hanya kursor yang berkedip di tempat yang sama terus, sejak tadi. Ini hari ketiganya tinggal di apartemen baru. Ya, Kira terpaksa setuju saat kedua orang tuanya mengajak tinggal di apartemen di daerah Seoul lantaran ayahnya dipindah tugaskan.

Sebenarnya Kira lebih suka memilih tinggal di pinggiran, atau mungkin malah pedesaan. Tempat yang tenang dan tidak banyak kendaraan yang lewat, membuat udaranya masih segar dan selalu sejuk. Tapi, apa yang bisa dilakukannya sekarang.

Kira membuka jendela kamarnya yang menghadap jalan. Apartemennya ini ada di lantai tiga. Tidak terlalu buruk sebenarnya. Hanya saja udara Seoul membuatnya tidak bisa melihat bintang dengan bebas.

At night everything quiets down

Thinking of somebody

(Our time our time our time, it goes by)

FF Heart Song

FF Heart Song

Just the ticking of the clock breaks silence (breaks silence)

Pushing me away

(Our time our time our time, it goes by)

Sayup-sayup terdengar petikan akustik lembut. Kira penasaran. Ia membuka lebih lebar lagi jendelanya. Telinganya ia julurkan, mencoba mendengar lebih jelas. Setelah intro, terdengar suara lembut kemudian.

Entah sihir apa yang membuat Kira bertahan. Dendang lagu itu terdengar lembut dan menenangkan. Tentang sebuah lagu, yang dinyanyikan untuk seseorang. Tentang sebuah kerinduan. Dan tentang ucapan selamat malam.

While you can get rest well, I think somebody

Just with my songs to be happy me, oh

Hey, listen to my heart song

Can you hear me? this song for you

Hey, listen to my heart song every time

(Hey, can you hear me?)

Listen to my love song

Can you feel me? this song for you

Hey, listen to my love song. It’s my heart

Kira berbalik menghadap laptopnya masih ditemani lagu itu. Mendadak tangannya beringas, jarinya menari cepat diantara huruf-huruf di atas keyboard. Entah ide dari mana yang tiba-tiba muncul, tapi tidak butuh waktu lama bagi Kira untuk memenuhi halaman putih di layarnya dengan deratan huruf dan rangkaian kata.

FF Heart Song

Kira tersenyum puas, setelah memenuhi targetnya malam ini. Ia bertekad untuk mencari tahu sumber petikan gitar dan suara lembut itu, lalu mengucapkan terimakasih karena telah menemani malannya.

***

Kira tersenyum sembari membuka lebar jendela kamarnya. Ia berharap masih bisa mendengar suara lembut itu menemani malamnya. Sayangnya, Kira cukup sedih. Lantaran ia tidak menemukan jawaban tentang pemilik suara itu. Pun saat ia bertanya pada ibunya, tidak ada jawaban yang memuaskan disana. Dan suara itu kembali terdengar, pelan, syahdu.

Pens and paper wait for quiet nights (quiet nights )

Till I come back again

(Come again come again come again for quiet night)

 

While you have a good night I think somebody

Every night again waiting for this song, oh

Dan seperti malam-malam lalu, Kira menghabiskan malam ini dengan mengisi setiap lembar halaman putih di laptopnya. Kira tidak butuh lagi kopi atau camilan malam untuk membuatnya bertahan terjaga. Pun kira tidak butuh apapun untuk mendapatkan inspirasi untuk tulisannya. Lagu ini sudah cukup memberikan inspirasi untuknya.

Liriknya yang sederhana, membawa orang yang mendengarkannya pada perasaan si penyanyi. Ketika kerinduan hanya bisa disampaikan lewat malam. Ketika rasa hampa tanpa kehadiran seseorang hanya bisa dituangkan dalam bait-bait lirik penuh harap.

Hey, listen to my heart song

Can you hear me? this song for you

Hey, listen to my heart song every time

 

(Hey, can you hear me?)

Listen to my love song

Can you feel me? this song for you

Hey, listen to my love song. It’s my heart

Lagu itu selesai. Tapi tidak pernah berakhir. Hanya dua bait yang didendangkan. Dan Kira tidak tahu alasannya apa. Kira membuka jendelanya lebih lebar, dan melompat ke balkon di depan kamarnya itu. Kira melihat ke apartemen sampingnya. Tampak jendelanya terbuka lebar, dan ada cahaya terang disana.

“Anyeonghaseo, apa kau yang menyanyikan lagu tadi?” Tanya Kira langsung. “Maaf kalau aku mengganggu. Aku Kira dan aku tinggal di apartemen sebelah. Sudah sejak minggu lalu, aku selalu mendengarkan petikan gitar dan suaramu. Itu … sangat keren. Terimakasih karena telah menemaniku tiap malam.”

Hening

Tidak ada jawaban. Bahkan lampu apartemen sebelah pun kemudian padam. Tidak lama juga terdengar suara jendela yang ditutup.

Kira bingung. Apa yang terjadi? Apa orang itu marah karena ia mengganggunya? Tapi itu artinya dia begitu sombong? Kira hanya membatin. Ia pun beranjak masuk ke kamarnya, menutup jendela dan mematikan lampu. Mood menulisnya mendadak hilang.

***

Seminggu setelahnya Kira tidak pernah lagi ditemani petikan gitar dan suara lembut itu. Tidak ada lagi malam-malam dengan mood menulis yang naik turun. Ya, Kira tidak butuh itu lagi. Sekarang mood menulisnya sungguh-sungguh baik. Atau mungkin itu lantaran date-line yang diberikan oleh editornya semakin dekat.

Meski begitu, ada ruang kosong yang dirasakan Kira, entah apa.

***

“Leganya!” seru kira riang. Ia membuka jendelanya lebar-lebar. Ini nyaris tengah malam. Tapi malam itu ia benar-benar senang. Tulisannya selesai tepat waktu. Editor dan agenya pun senang dengan hasil tulisan Kira yang semakin tajam. Dan malam ini, jadwal Kira adalah bersantai sejenak, melepaskan diri dari jadwal padat sebelumnya.

I will make you smile more

Can you hear me? My song for you

I will make you smile more every time

 

Listen to my love song

Can you feel me? this song for you

Hey, listen to my love song. It’s my heart

Kira tertegun. Petikan senar yang khas dan suara lembut itu kembali terdengar. Perhatiannya benar-benar tersita kali ini. Meski nyaris melupakannya, Kira akhirnya tidak tahan lagi untuk bicara.

“Hei, kau yang tidak sopan. Kenapa waktu itu kau pergi begitu saja tanpa mengatakan apapun?” ujar Kira langsung. “Apa kau tuli dan bisu?”

Petikan gitar di seberang terhenti, “Menurutmu?” tanyanya.

“Suara pria itu ternyata tidak kalah lembut saat bicara,” batin kira. Tapi ia buru-buru menepis kekaguman itu, “Oh, jadi kau bisa bisa mendengar dan bicara?”

“Tentu saja. Aku kan bernyanyi.”

Ups. Kira buru-buru menutup mulutnya. Jelas saja pria itu bisa bicara dan pasti ia juga bisa mendengarnya. Kira menyadari sesuatu, “Apa selama ini kau juga mendengarnya? Hei, kalau diajak bicara, keluarlah!” protes Kira.

Pria itu lalu melangkah keluar dari kamarnya, “Sekarang bagaimana? Apa kau bisa melihatku?”

Kira mencoba melihat ke apartemen sebelah. Tapi cahaya terang dari kamar pria itu justru membuat wajahnya tampak gelap. Mata minus Kira pun tidak berhasil menangkap bayangan bentuk wajah pria itu.

“Mataku tidak terlalu baik melihatmu. Siapa kau sebenarnya?”

“Aku? Bukan siapa-siapa,” ujar pria itu kalem. “Tapi terimakasih. Suara berisikmu cukup mengganggu. Jadi lebih baik aku bermain gitar,” ujarnya sarkastik.

“Aku … ,” suara Kira tercekat. Ya, selama ini ia memang cukup berisik. Terutama saat mood menulisnya buruk, ia akan berdiri di balkon kamarnya, melihat langit sambil mengomel—bukan bicara sendiri. “Maaf, kalau aku mengganggumu,” sesal Kira kemudian.

“Kenapa namamu Kira?” Tanya pria itu kemudian.

“Kau mengingatnya? Ah itu … ayahku orang Jepang, dan ibuku orang Korea. Jadi aku menggunakan nama dari ayahku. Sebenarnya aku punya nama Korea, tapi aku lebih suka dipanggil Kira di rumah,” cerita Kira. Pria itu tersenyum, ah tepatnya samar-samar. Kira sendiri juga tidak yakin. Dan kenapa pula, ia bisa bebas bercerita pada orang yang justru tidak dikenalnya ini, “Siapa kau sebenarnya?!” desak Kira lagi.

“Sebut saja aku Oppa-tetangga,” ujar pria itu. Ia lalu beranjak masuk ke apartemennya.

I will make you smile more

Can you hear me? My song for you

Hey, I will make you

will make you

I will make you smile more

Kira mengalah. Ya, dia mengalah. Mungkin sebaiknya dia memanggil pria itu dengan Oppa-tetangga. Lagipula, tidak lama setelahnya petikan gitar dan suara lembut itu pun tidak pernah lagi terdengar sama sekali. Pun lampu apartemen sebelah, tidak pernah tampak menyala lagi. Kira hanya tahu dari pengurus apartemen, jika penghuni apartemen sebelah telah pindah.

***

Lima tahun kemudian …

Kira iseng datang ke sebuah toko CD. Ya, ia berniat mendengarkan beberapa lagu untuk mencari inspirasi tulisannya. Ia melihat sebuah CD dengan sampul bergambar empat orang pria di depannya. Kira memasangnya pada alat pemutar lagu, lalu mulai mendengarkannya. Lagu pertama, bertempo cepat. Lagu kedua pun tidak jauh berbeda. Tapi pada lagu ketiga …

“Lagu ini … “ tentu saja ia hapal lagu itu. Lagu dan suara lembut itu. Lagu yang menemani malam-malam panjangnya saat menulis dulu.

Kira mencari di sampul CD itu. Judul lagunya Heart Song, lalu composernya … Kira hapal persis gaya petikan gitarnya. Kira pun tidak pernah bisa lupa dengan suaranya. Bahkan mungkin, untuk pertama kalinya, Kira jatuh cinta pada seseorang hanya dengan mendengar suaranya saja, tanpa pernah melihat siapa dia. Dia yang Kira kenal dengan … Oppa-tetangga.

“Apa kau menyukainya?” Tanya seorang pria berkaca mata hitam dan mengenakan masker di samping Kira.

Kira kaget dan melangkah kebelakang.

Pria itu kemudian membuka kaca mata dan maskernya, “Kau masih ingat aku kan?”

FF Heart Song

“Kau … “ Kira tidak dapat mengucapkan sepatah katapun.

“Ya, aku Oppa-tetangga,” ujarnya santai.

“Tapi bagaimana … kau menemukanku?” Kira masih tidak yakin.

“Siapa yang tidak mengenal Kim Rae-Ah, atau Yamada Akira, novelis terkenal yang menulis kisah romantis tentang tetanggal sebelah?” tembak pria itu. “Sekarang aku tahu perasannmu sejak malam-malam itu. Karena lagu itu pun, tercipta untukmu,” akunya.

“Lee Jong Hyun, kau benar-benar … jahat! Kau membuatku menunggu selama ini!”

Kelana’s note ;

Maaf, kalau FF-nya nggak romantis. FF ini terinspirasi dari lagunya CN Blue yang Heart Song. Composer lagu romantis ini jelas bisa bisa ditebak dengan mudah, Lee Jong Hyun. Hehe … Kelana bingung mau nulis apa. Dan lagi nggak punya banyak ide nih. Tapi semoga kalian senang.

About Kelana

fulltime blogger, parttime tentor, dreamer

2 comments

  1. wi sk na sgt menyenth lg x

Leave a Reply

Scroll To Top