Home / flash fiction / FLASH FICTION – Masih bolehkah kumiliki kesempatan ini?

FLASH FICTION – Masih bolehkah kumiliki kesempatan ini?

             Ponsel di sebelahku bergetar, tetapi tanganku urung menjangkaunya. Tanpa melihatnya pun aku tahu itu dari siapa. Sudah hampir sebulan ini, nama itu dan pesan-pesannya memenuhi inbox ponselku. Bukan, aku bukan tidak peduli padanya. Aku hanya tidak tahu cara bersikap padanya.

Siang itu, ya siang itu ia memintaku. Bukan menjadi kekasihnya, bukan sama sekali. Tetapi menjadi calon istrinya. Apa yang sebenarnya ada di pikiran seorang anak usia 18 tahun itu?! Tetapi itu lima tahun silam. Lima tahun yang akhirnya berlalu, tanpa sua dan sapa. Kecuali perpisahan atas nama persahabatan.

Anganku melayang pada pesan-pesan di inboxponselku hampir sebulan ini. Keresahannya, usaha kerasnya, cara dia meyakinkan, kesungguhan dan ketulusannya. Aku ingin meminangnya. Kami lulus dari jurusan yang sama dan kini ia teman sekantorku.Pesan selepas shubuh itu membuat ponsel di tanganku terjatuh tiba-tiba. Tanganku gemetar. Terseok aku mencoba meraih keping-keping kesadaranku. Dadaku sakit, ngilu itu muncul entah darimana datangnya. Kenapa aku mendadak seperti ini? Ada apa sebenarnya denganku?
Aku tidak bisa memberikan banyak pertimbangan. Tanpa pernah tahu apa ini cukup adil untuknya atau tidak, tapi hanya ini yang bisa aku tulis. Atau, aku bahkan tidak cukup adil pada diriku sendiri?
Ia berkeras tak mengijinkanku menunggunya, tanpa alasan jelas. Sungguh, begitu burukkah aku? Aku sungguh-sungguh padanya. Sama sekali tak ada niat dalam hatiku untuk mempermainkan apalagi menyakitinya. Ia sahabatku, dan sekarang ia membutuhkan pertolongan dariku. Tapi apa dayaku, yang hanya seorang yang lemah. Pesan yang harus aku balas sambil menghembuskan napas berat tertahan.
Lebih baik kamu minta pendapat dari mereka, yang jauh lebih dewasa dan punya lebih banyak pengalaman dibanding aku. Kurangkai kata-kata itu dengan mata berkaca-kaca. Ada apa sebenarnya denganku? Sungguh, berdosakah aku seperti ini? Sementara ia, begitu tulus ingin memperjuangkannya.
Ponsel di sisiku kembali bergetar, kali ini memaksaku meraihnya. Kubuka keypad lock dan masuk ke inbox. Semua, sederet nama dan nomer yang tidak asing lagi. Sekarang aku tahu alasannya. Ia sedang menjalani pengobatan atas penyakitnya. Dan ia sama sekali . . . tak mengijinkanku menunggu. Pertahananku jebol juga. Kerling bening akhirnya membuat mataku kabur.
 Aku boleh minta tolong?  Sms-nya datang setelah nyaris dua jam tanpa ada balasan yang kuketik untuknya.
Ya, apa yang bisa kulakukan untukmu? Tertatih lagi-lagi aku mengetikkannya.
Jadi istriku . . .permintaan keduanya.
Aku . . . ponselku mendadak padam. Temaram lampu tiba-tiba di kamarku bagai gayung bersambut. Masih bolehkah kumiliki kesempatan ini?

Written by Kelana

About Kelana

fulltime blogger, parttime tentor, dreamer

15 comments

  1. ktka ksmpatan datang raih lah<br>qt jg berhak bahagia bersm orng yg <br>qt suka<br>wlopun br awal dr rs peduli.dan kawatir<br><br>terlpas dr brp lm qt akn bersm x <br>yakin lah sblum ksmptn itu hlng<br><br>wih<br>ff x dalem bget<br>klna menyampaikn x dgn sgt baik<br>wi jd ikut mrasakn <br>pa yg klna tulis<br><br>two tumb and hug for klna<br><br>tiwi

  2. sob…sob…#tissue2<br><br>hira

  3. 11/04/14<br>10:35<br><br>Kotak htm itu ku ambil dr lmari. Q sdh mmblatkan ht untuk mnyimpan kotak itu kdlm box knnganmngbut smua hrpn yg prnh tmbh. Hp ku berdring ada nm anggia tertera dsna alis q bertaut ktka mlht nm itu tp tk urung ku tkan tmbl jwb<br>&quot;ari kclkan d daerh dago plza. Km bs kn ksni k rmh skit XXX&quot;<br>Tut tut nd. Tlpon terputus sblum q smpat bcr.<br><br>24/08/99<br>&quot;

  4. 2*<br><br>Q msih mmgng ktk itu q cb untk mngblikn lg pkrn q yg mnrwng. Ku putar no suami q. <br>&quot;halo&quot; terbata q bcr<br>&quot;iya da pa de. Km sht kn&quot;dia trdgr kwtr d sna<br>&quot;q baik&quot; sj apa ada korbn kclkaan ats nm … D ugd&quot;<br>&quot;iya. Dtnglh kk ykin km mngnl x&quot; <br>stlh itu q mmtuskn tlpon q. Q raih tas mmasukn dompet. Hp dan syimbikort q keluar tergesa

  5. 3*<br><br>Hruk pikuk. Dn k gdukn tk mngganggu q. Q d lntai mnangus, ya q mnangis. Q mrindukn x dan q khlngn dia skrng tmn yg sgt spesial yg tk pernh bcr slma q mngnl x.<br>Enth brp lm q duduk d lntai ktka seseorang mmbntuku berdiri<br>mmbawaku ke tmpat duduk d ruang tunggu <br>&quot;saya ibu x ari,sng knl dgn mu dia bgt bnuk crta tntng mu. &quot;<br>Dia mnyodorkn sebuah kotk &quot;ini sdh ckup lm

    • tiwi …<br>kelana speechless<br><br>can u tell me, it&#39;s real or just a fiction?

    • Ini nyata na…<br>Wi g tw msti berbagi m spa..<br>Wi jg blm brni bcr sm suami wi<br>

    • hai wi, maaf kelana bru komen balik<br>sejujurnya kelana jg bingung mo komen apa<br>complicated ya<br>klo tiwi sendiri, pengennya cerita ato ga sm suami?<br>klo iya, artinya tiwi mst nyari momen yg pas aj<br>biar ga salah paham<br>komunikasi it katanya pling penting<br><br>u can do it ^_^<br>ganbatte!!! tiwi ^_^<br>

    • Q dsni na…<br>Well smua x ternya g sbrt yg q pikirkan<br>wi udh bs crt hehe<br>mw tw apa kt suami wi<br><br>tenang z kk g mrh itu mungkin sdkit cinta yg nyelip d ht km slbih x smoga hanya buat kk..<br>Asli bikin wi speecless…<br>Thank&#39;s klna buat sran x<br>you&#39;re the best friend..<br><br>Kept your healthy girl<br>

    • tiwiiiiii <br>#kiss n hug<br>#kelana lebay nih<br>tu kn gara2 ngilang sbntr, tiwi dicariin deh<br><br>wah bersyukur bgt ya tiwi<br>puny suami bijak gto<br>smoga keluarga kalian diberkahi sllu, amiiin<br><br><br>btw btw<br>kelana ud ad kakao nih<br>add kelana ya<br>ntar tiwi komen aj di bawah, ga akn kelana posting komennya<br>

    • Kiss and hug jg wt klna<br>wi g ngilng ko<br>mkasih udh nyariin<br>hr ini wi mw k bidan<br>Hehe….&quot;<br>Jgn blng spa&quot;<br><br>Tiwi

    • ke bidan?<br>ups#<br>#kelana jdi exciting<br>hihihihi

Leave a Reply

Scroll To Top